Senin, 16 April 2012

meditasi yang benar


TERIMA KASIH SUDAH BERKUNJUNG DI BLOG "OFFICIAL BLOG DHARMA VIRYA" JANGAN BOSAN-BOSAN YA,.. DI TUNGGU KEDATANGANNYA KEMBALI :)

Rabu, 29 Juni 2011

Pengertian Salah Mengenai Meditasi Vippasana

OLEH: VEN. H. GUNARATANA MAHATHERA



PENGERTIAN SALAH #1: MEDITASI HANYALAH SUATU TEKNIK RELAKSASI
Yang salah adalah kata ‘hanya’. Relaksasi memang merupakan komponen kunci dari meditasi, tetapi meditasi vipassana mengarah pada tujuan yg jauh lebih tinggi lagi. Walaupun demikian, pernyataan itu sebenarnya berlaku juga utk banyak sistem meditasi lain. Semua sistem meditasi menekankan konsentrasi pikiran, membuat pikiran terpaku pada satu hal atau satu daerah pemikiran. Bila dilakukan secara kuat dan mendalam, anda akan mencapai relaksasi yg mendalam dan membahagiakan, yg disebut Jhana. Jhana merupakan tingkat ketenangan yg tinggi sehingga melebihi kegiuran (pitti); merupakan bentuk kesenangan yg berada diatas dan diluar apapun yg dapat dialami dalam keadaan kesadaran biasa. Kebanyakan sistem meditasi berhenti disitu, karena memang itulah tujuannya. Apabila anda dapat mencapai keadaan itu, anda lalu mengulangi pengalaman itu seumur hidup. Namun meditasi vipassana tidaklah demikian. Vipassana mencari tujuan lain, yaitu kesadaran. Konsentrasi dan relaksasi memang dianggap sebagai peserta kesadaran yg penting, karena keduanya merupakan pendahuluan yg dibutuhkan, merupakan alat yg baik, dan produk samping yg bermanfaat. Tetapi bukan itu tujuan vipassana. Tujuannya adalah pañña, atau kebijaksanaan, pandangan terang. Meditasi vipassana merupakan praktek religi mendalam yg mengarah pada kemurnian dan transformasi kehidupan anda sehari-hari.

PENGERTIAN SALAH #2: MEDITASI BERARTI MASUK KE DALAM TRANS (KEADAAN TAK SADAR)
Pernyataan itu bisa secara akurat berlaku utk sistem meditasi tertentu, tetapi TIDAK utk vipassana. Meditasi pandangan terang bukanlah suatu bentuk hipnotis. Anda tdk mencoba mengosongkan pikiran sehinga menjadi tdk sadar. Anda tdk mencoba berubah menjadi sayuran tanpa emosi. Justru sebaliknya! Anda akan menjadi makin dapat menyesuaikan diri dgn perubahan-perubahan emosi anda sendiri. Anda akan belajar mengenal diri dgn kejernihan dan ketepatan yg jauh lebih besar. Dalam mempelajari teknik ini, memang kadang terjadi keadaan-keadaan teretntu yg mungkin kelihatan seperti trans bagi orang yg melihatnya. Namun, yg terjadi sebenarnya justru kebalikannya. Pada trans hipnotis, orang berada dlm kontrol pihak lain. Sebaliknya, pada konsentrasi yg dalam, meditator tetap berada dlm kontrolnya sendiri. Kemiripannya hanya bersifat permukaannya saja, namun terjadinya fenomena ini sebenarnya bukanlah ciri vipassana. Seperti yg telah disebutkan, konsentrasi jhana yg dalam adl sarana atau batu loncatan pada jalan menuju kesadaran yg tinggi. Pada definisinya, vipassana adl pengolahan sati (perhatian yg penuh kewaspadaan), atau kesadaran. Jika ternyata anda menjadi tdk sadar di dalam meditasi, maka anda tdk sedang bermeditasi menurut definisi kata yg dipakai dlm system vipassana. Sederhana, bukan?

PENGERTIAN SALAH #3: MEDITASI MERUPAKAN PRAKTIK MISTERIUS YANG TIDAK DAPAT DIPAHAMI
Lagi-lagi hampir benar, tetapi tidak tepat. Meditasi berhubungan dgn tingkat-tingkat kesadaran yg terletak lebih dalam dibandingkan dgn pemikiran simbolis. Karena itu beberapa data tentang meditasi tdk bisa diungkapkan dgn kata-kata. Tetapi tdk lalu berarti bahwa meditasi tdk bisa dipahami. Ada cara-cara yg lebih dalam utk memahami sesuatu selain hanya dgn kata-kata saja. Anda tahu cara berjalan. Walaupun mungkin anda tdk bisa menjelaskan secara urut dimana serabut saraf dan otot anda berkontraksi selama proses itu, tetapi toh anda dapat melakukannya. Meditasi perlu dipahami seperti itu: dgn cara melakukannya. Meditasi bukanlah sesuatu utk dialami. Meditasi bukanlah suatu rumusan tanpa pemikiran yg hasilnya bersifat otomatis dan dpt diramalkan. Anda tdk akan benar-benar bisa meramalkan apa yg akan terjadi pada suatu saat tertentu. Meditasi merupakan penyelidikan, eksperimen, dan petualangan setiap kalinya. Itulah yg benar. Jadi bila anda kemudian sampai pada suatu rasa yg bisa diramalkan dan bersifat sama dlm praktik anda, hal itu dapat digunakan sebagai petunjuk. Itu berarti bahwa anda telah menyeleweng dari jalur yg benar, dan anda menuju pada stagnasi (kemandekan). Belajar utk melihat setiap detik saat –seakan-akan itu merupakan detik yg pertama dan satu-satunya di alam semesta ini- merupakan hal yg sangat penting di dalam meditasi vipassana.

PENGERTIAN SALAH #4: TUJUAN MEDITASI ADALAH MENJADI SUPERMAN PSIKIS
Tidak demikian halnya! Tujuan meditasi adl utk mengembangkan kesadaran belajar utk membaca pikiran bukanlah tujuannya. Melayang seperti sulap bukanlah tujuannya. Tujuannya adl pembebasan. Memang ada hubungan antara fenomena psikis dan meditasi, tetapi hubungannya agak rumit. Dalam masa-masa meditasi awal, fenomena seperti itu mungkin muncul, tetapi mungkin pula tidak. Beberapa org mungkin mengalami pemahaman intuisi atau ingatan akan kehidupan lampau tetapi tdk semua mengalaminya, pokoknya, hal-hal itu tdk dianggap sebagai kemampuan psikis yg dapat diandalkan atau yg telah berkembang baik, dan tdk sepantasnya dianggap sangat penting. Justru fenomena seperti itu sebenarnya berbahaya bagi meditator baru karena terlalu menggoda, karena hal itu bisa merupakan jebakan ego yg akan langsung membelokkan anda dari jalur. Nasihat utk itu adl: jangan menganggap penting fenomena itu. Jika datang, baik. Jika tdk datang, itu pun baik juga. Tetapi fenomena itu sering tdk datang. Ada satu titik dlm karier meditator dimana dia mungkin mempraktikkan pelatihan-pelatihan khusus utk mengembangkan kekuatan psikis. Tetapi itu terjadi kemudian. Bila dia telah memperoleh tingkat jhana yg sangat dalam, meditator sudah cukup maju utk dapat menangani kekuatan-kekuatan itu. Tidak ada lagi bahaya dia menjadi tdk terkontrol atau menjadi budak dlm kehidupan ini. Maka dia benar-benar akan mengembangkan fenomena itu hanya dgn tujuan utk membantu orang lain. Namun, keadaan-keadaan ini hanya terjadi setelah berpraktik puluhan tahun. Cukuplah bila anda berkonsentrasi utk makin mengembangkan kesadaran. Bila ada suara-suara atau bayangan penglihatan yg muncul, amatilah saja dan biarkan mereka pergi. Jangan melibatkan diri anda.

PENGERTIAN SALAH #5: MEDITASI ITU BERBAHAYA DAN ORANG BIJAK HARUS MENGHINDARINYA
Sebenarnya, segalanya itu berbahaya. Ketika menyebrang jalan, mungkin anda tertabrak bus. Ketika mandi, mungkin leher anda patah. Ketika bermeditasi, mungkin anda akan terganggu hal-hal yg buruk dari masa lampau anda. Materi yg ditekan dan telah lama terkubur disana bisa jadi sangat menakutkan, atau bisa juga sangat menguntungkan. Tdk ada aktivitas yg sepenuhnya tanpa risiko, tetapi tdk berarti kita lalu harus membungkus diri bagaikan kepompong yg harus dilindungi. Itu bukanlah kehidupan, melainkan kematian prematur. Bahaya harus diatasi dgn cara memperkirakan seberapa besar bahaya itu, dimana ia mungkin ada, dan bagaimana menanganinya bila muncul. Vipassana merupakan pengembangan kesadaran dan tdk berbahaya. Justru sebaliknya kesadaran yg meningkat merupakan penjaga yg akan melindungi kita dari bahaya. Meditasi yg dilakukan dgn benar merupakan proses yg sangat halus dan bertahap. Karena itu, lakukanlah dgn pelan dan tenang, sehingga perkembangan praktik anda terjadi dgn amat alami. Jangan ada yg dipaksakan. Nanti, dibawah bibingan guru yg kompeten, yg memiliki pengamatan yg cermat dan kebijaksanaan yg melindungi, anda dapat berkembang cepat lewat periode meditasi yg intensif. Tetapi pada tahap awal, lakukanlah dgn relaks. Bekerjalah dgn halus, dan segalanya akan berjalan baik.

PENGERTIAN SALAH #6: MEDITASI ITU UNTUK ORANG SUCI, BUKAN UNTUK ORANG BIASA
Anda banyak menjumpai sikap seperti ini di Asia, yg secara ritual memberikan penghormatan yg sangat besar kepada Bhikkhu dan orang suci. Hal ini mirip dgn sikap orang amerika dlm mengidolakan bintang film dan pahlawan baseball. Orang itu menjadi klise, diagungkan secara berlebihan dan dibebani segala macam sifat yg hanya dapat dicapai oleh beberapa manusia saja. Namun di barat pun ada sikap seperti ini terhadap meditasi. Kita mengharapkan bahwa meditator adl org yg luar biasa sucinya, sehingga mentega pun tdk berani mencair di mulutnya. Tetapi sedikit kontak pribadi dgn para meditator akan segera menghapus ilusi ini. Akan kita dapatkan bahwa para meditator ternyata justru memiliki energi dan semangat yg besar. Mereka menjalani kehidupan dgn semangat yg luar biasa. Memang benar bahwa sebagian besar orang suci selalu bermeditasi, tetapi mereka tdk bermeditasi karena mereka orang suci. Justru sebaliknya. Mereka menjadi orang suci karena bermeditasi. Meditasilah yg membuat mereka demikian. Sebelum mereka menjadi suci, mereka telah mulai bermeditasi. Kalau tdk, mereka tdk akan menjadi suci. Ini merupakan hal yg sangat penting. Banyak siswa yg berpendapat bahwa orang harus sudah sepenuhnya bermoral sebelum dia mulai bermeditasi. Ini merupakan strategi yg tdk manjur. Memang moralitas membutuhkan tingkat kontrol mental tertentu, yg merupakan prasarana. Anda tdk akan dapat mengikuti serangkaian peraturan moral bila sama sekali tdk memiliki kontrol diri. Dan jika pikiran anda terus-menerus berpusing-pusing bagaikan senjata berat di tangan bandit bertangan satu yg tdk dapat menguasainya, kontrol diri jelas tdk mungkin ada. Maka, kebudayaan mental memang harus datang terlebih dahulu.
Ada 3 faktor integral di dalam meditasi Buddhis, yaitu: moralitas (Sila), konsentrasi (Samadhi), dan kebijaksanaan (Pañña). 3 faktor ini tumbuh berbarengan, bersama dgn praktik anda yg makin dalam. Faktor yg satu mempengaruhi yg lain. Karena itu, anda sekaligus mengembangkan ketiga-tiganya, bukan satu persatu. Bila anda memiliki kebijaksanaan utk memahami situasi secara penuh, maka kasih sayang anda terhadap semua pihak otomatis akan muncul. Dgn kasih sayang ini, secara otomatis anda akan menahan diri agar tdk berpikir, berucap, atau berbuat sesuatu yg mungkin akan merugikan diri anda atau orang lain. Maka perilaku anda otomatis menjadi bermoral. Sebenarnya, anda menciptakan masalah hanya pada waktu anda tdk memiliki pemahaman secara mendalam. Jika anda tdk bisa melihat akibat dari tindakan anda, anda akan melakukan tindakan salah. Bila orang menunggu sampai sepenuhnya bermoral sebelum mulai bermeditasi, berarti dia menunggu serangkaian ‘tetapi’ yg tdk akan pernah datang. Oleh orang-orang suci dahulu dikatakan bahwa orang seperti itu bagaikan menunggu samudra menjadi tenang sebelum dapat mandi.
Untuk lebih memahami hubungan ini, kita harus mengetahui bahwa ada tingkat-tingkat moralitas. Tingkat moralitas terbawah adl melekati serangkaian peraturan dan hukum yg diberikan oleh pihak lain: nabi favorite anda, negara, pimpinan suku, atau ayah anda. Tdk perduli siapa yg menciptakan peraturan-peraturan itu, yg perlu anda lakukan pada tingkat ini adl mengenal peraturan dan mengikutinya. Robot pun bisa melakukannya. Bahkan seekor kera yg terlatih pun bisa, asalkan peraturan-peraturan itu cukup sederhana dan dia dipukul apabila melanggarnya. Tingkat ini tdk membutuhkan meditasi sama sekali. Yg dibutuhkan hanyalah peraturan dan orang yg mengayunkan tongkat.
Tingkat moralitas kedua adl mematuhi peraturan yg sama meskipun tdk ada orang yg akan memukul. Anda patuh karena anda telah membatinkan peraturan-peraturan itu. Anda menghukum diri sendiri setiap kali anda melanggarnya. Tingkat ini membutuhkan kontrol pikiran. Apabila pola pemikiran anda porak poranda, perilaku anda juga akan porak poranda. Kebudayaan mental mengurangi keporakporandaan mental.
Ada tingkat moralitas ketiga, yg mungkin lebih baik disebut etika. Tingkat ini akan menyebabkan suatu perubahan nyata tentang cara memandang kehidupan. Pada tingkat etika, orang tdk mengikuti peraturan-peraturan keras yg didiktekan oleh penguasa. Dia memilih perilakunya sendiri sesuai dgn kebutuhan situasi. Tingkat ini membutuhkan inteligensi yg tinggi dan kemampuan utk membaca semua faktor di dalam setiap situasi, agar sampai pada tanggapan yg benar, kreatif, dan unik setiap kalinya. Lagipula, individu yg membuat keputusan ini perlu menggalinya sendiri. Dia harus keluar dari sudut pandang pribadinya yg terbatas, dia harus melihat situasi dari titik pandang objektif, memberikan bobot yg sama pada kebutuhan diri sendiri dan kebutuhan orang lain. Dengan kata lain, dia harus bebas dari keserakahan, kebencian, iri hati dan segala macam keegoisan yg biasanya membuat kita tdk bisa melihat sudut pandang orang lain. Dengan begitu dia bisa memilih serangkaian tindakan yg tepat, yg benar-benar optimal utk situasi itu. Tingkat moralitas ini sepenuhnya membutuhkan meditasi, kecuali jika memang anda sudah terlahir sebagai orang suci. Tdk ada cara lain utk memperoleh keahlian ini. Lagipula, proses memilih yg dibutuhkan pada tingkat ini benar-benar menghabiskan energy. Jika dgn pikiran-sadar anda memcoba membaca semua faktor dlm setiap situasi, anda akan menjadi sangat lelah. Intelek tdk mampu menangani “bola di udara” sebanyak itu sekaligus. Itu merupakan beban yg berlebihan. Untungnya, tingkat kesadaran yg lebih dalam dapat melakukan proses ini dgn mudah. Meditasi dpt menjalankan proses pemilihan utk anda. Luar biasa bukan?
Suatu hari anda mendapat masalah, misalnya saja menangani perceraian paman herman lagi. Tampaknya persoalan itu sama sekali tdk dpt diatasi, krn ada sekian banyak ‘kemungkinan’ yg bahkan raja sulaiman pun akan kehilangan akal. Namun ketika keesokan harinya ketika anda sedang mencuci piring, sedang memikirkan sesuatu yg lain sama sekali, tiba-tiba muncullah jalan keluarnya. Jalan keluar itu begitu saja muncul dari pikiran yg dalam dan anda berkata, ‘AHA!”. Lalu segalanya beres! Intuisi seperti ini hanya dapat terjadi bila anda keluar dari sirkuit logika masalah, sehingga pikiran yg dalam memiliki kesempatan utk menggarap jalan keluarnya. Pikiran-sadar justru malah menghalanginya. Meditasi mengajarkan jalan keluar dari kerumitan proses berpikir ini. Meditasi merupakan seni mental utk keluar dari jalannya sendiri, dan meditasi merupakan ketrampilan yg sangat bermanfaat di dalam kehidupan sehari-hari. Tentu saja meditasi bukan praktik yg tdk relevan, yg khusus hanya utk para pertapa dan orang yg suka menyiksa diri saja. Meditasi merupakan ketrampilan praktis yg berfokus pada kejadian sehari-hari dan langsung dapat diterapkan di dalam kehidupan setiap orang. Meditasi tdk berurusan dgn dunia lain.
Sayangnya justru fakta inilah yg malahan menyebabkan beberapa siswa mundur. Mereka memasuki praktik dgn harapan bahwa tabir kosmos akan terbuka seketika, lengkap dgn paduan suara malaikatnya. Sedangkan biasanya hasil yg mereka peroleh adl cara yg lebih efisien utk mengeluarkan sampah mental serta cara yg lebih baik utk menangani ‘paman herman’. Sebenarnya mereka tdk perlu kecewa. Penanganan samaph mental ini justru lebih penting. Suara-suara malaikat akan datang kemudian

PENGERTIAN SALAH #7: MEDITASI BERARTI MELARIKAN DIRI DARI REALITAS
Tidak benar! Meditasi adl lari masuk ke dalam realitas. Meditasi tdk mengisolasi anda dari rasa sakit kehidupan. Meditasi membuat anda bisa secara mendalam berkecimpung di dalam kehidupan dgn segala aspeknya, sehingga anda menembus batas rasa sakit dan kemudian keluar dari penderitaan. Vipassana merupakan praktik yg dilakukan dgn tujuan khusus yaitu, menghadapi realitas, sepenuhnya menjalani kehidupan sebagaimana adanya dan menangani apapun yg anda temukan. Meditasi membuat anda bisa meniup hilang semua ilusi dan membebaskan diri dari semua kebohongan sopan yg selalu anda lakukan. Apa yg ada disana memang ada disana. Anda adl anda, dan berbohong dgn diri sendiri –tentang kelemahan dan motivasi anda sendiri- justru akan lebih erat mengikat anda pada roda ilusi. Meditasi vipassana bukanlah suatu usaha utk melupakan diri atau utk menutup-nutupi masalah anda. Meditasi berarti melihat diri anda sendiri persis seperti apa adanya. Lihatlah apa yg ada! Terimalah sepenuhnya! Hanya dgn demikian anda dapat mengubahnya.

PENGERTIAN SALAH #8: MEDITASI ADALAH CARA YANG AMPUH UNTUK MERASA DI AWANG-AWANG
Bisa ya dan bisa tidak. Meditasi memang kadang-kadang memberikan perasaaan indah yg membahagiakan. Tetapi bukan itu tujuannya, dan itu tdk selalu terjadi. Lagipula, jika anda melakukan meditasi dgn tujuan demikian di dalam pikiran anda, maka kemungkinan terjadinya justru lebih kecil dibandingkan jika anda hanya bermeditasi dgn tujuan meditasi yg benar, yaitu meningkatnya kesadaran. Rasa senang berasal dari relaksasi, dan relaksasi berasal dari hilangnya ketegangan. Mencari rasa senang dari meditasi justru akan memberikan ketegangan ke dalam proses itu, dan ketegangan akan membubarkan seluruh rangkaian. Proses itu menjadi lingkaran setan, kejar-mengejar yg tak ada habisnya. Anda akan mendapatkan perasaan yg membahagiakan justru bila anda tdk mengejarnya. Lagipula jika anda hanya bermaksud mengejar perasaan yg menyenangkan, perasaan yg aduhai, ada cara lain yg lebih gampang utk memperolehnya. Semuanya tersedia di kedai minum dan dari wanita-wanita di sudut gelap yg ada dimana-mana. Perasaan gembira yg luar biasa bukanlah tujuan meditasi. Memang hal itu sering terjadi, tetapi harus dianggap hanya sebagai produk samping belaka. Walaupun demikian, memang itu merupakan akibat samping yg sangat menyenangkan, yg akan makin sering terjadi jika anda pun makin sering bermeditasi. Anda tdk akan mendengar sanggahan tentang hal ini dari orang yg sudah maju praktiknya.

PENGERTIAN SALAH #9: MEDITASI ITU EGOIS

Memang kelihatannya demikian. Meditator hanya duduk, parkir di bantalnya yg kecil. Apakah dia menyumbangkan darah? Tidak. Apakah dia sibuk bekerja utk para korban bencana? Tidak. Tetapi marilah kita memeriksa motivasinya. Mengapa dia melakukan hal ini? Dia bertujuan utk memerangi pikirannya sendiri yg dipenuhi kemarahan, syak wasangka, dan niat buruk. Secara aktif dia terlibat di dalam proses utk menghilangkan keserakahan, ketegangan, dan ketidakpekaan, yg merupakan penghalang utk kasih sayangnya pada orang lain. Sampai penghalang-penghalang itu pergi, perbuatan baik apapun yg dilakukannya kemungkinan besar hanya merupakan perpanjangan dari egonya sendiri. Pada akhirnya perbuatan itu tdk benar-benar merupakan bantuan sejati. Salah satu permainan ego yg paling tua adl merugikan orang dgn dalih membantu. Dahulu, para penyelidik kejam yg bekerja utk Dinas Penyelidikan Spanyol menggembar-gemborkan motif yg luhur. Pengadilan sihir Salem dilakukan atas nama kepentingan umum. Cobalah periksa kehidupan pribadi meditator yg sudah maju. Sering akan anda dapatkan bahwa mereka terlibat dlm pelayanan manusiawi. Anda jarang mendapatkan meditator sebagai misionaris perang yg mau mengorbankan individu tertentu demi suatu ide yg luhur. Pada kenyataannya, sebenarnya kita ini lebih egois daripada yg kita tahu. Bila dibiarkan bebas, ego mempunyai cara utk mengubah aktivitas yg luhur menjadi sampah. Lewat meditasilah kita bisa menjadi sadar tentang diri kita sendiri, persis sebagaimana adanya. Hal itu dilakukan dgn menyadari cara-cara halus yg kita gunakan utk mewujudkan keegoisan kita. Dgn demikian, barulah kita benar-benar mulai menjadi tdk egois. Menyucikan diri anda dari keegoisan bukanlah tindakan yg egois.

PENGERTIAN SALAH #10: KETIKA BERMEDITASI, ANDA DUDUK MEMIKIRKAN BUAH-BUAH PIKIR YANG AGUNG

Salah lagi! Memang ada sistem tertentu yg merenungkan hal-hal seperti itu, tetapi itu bukan vipassana. Vipassana merupakan praktik kesadaran; kesadaran tentang apapun yg ada, walaupun itu kebenaran agung atau sampah yg tak berharga. Apa yg ada, itu yg ada. Tentu saja, buah-buah pikir yg agung mungkin muncul selama praktik. Jelas itu semua tdk harus dihindari. Namun tdk juga harus diburu. Semua hanyalah akibat samping yg menyenangkan. Vipassana adl praktik yg sederhana. Vipassana berarti mengalami peristiwa kehidupan anda sendiri secara langsung, tanpa rasa lebih-suka, tanpa bayangan mental yg melekat padanya. Vipassana berarti melihat tanpa prasangka bagaimana kehidupan anda terlepas dari bungkusnya, dari saat ke saat. Apa yg muncul, itu yg muncul. Sederhana sekali.

PENGERTIAN SALAH #11: BERMEDITASI BEBERAPA MINGGU AKAN MELENYAPKAN SEMUA MASALAH

Maaf, meditasi bukanlah obat mujarab seketika utk semua masalah. Memang anda akan langsung dapat mulai melihat perubahan, tetapi hasil-hasilnya yg mendalam baru terjadi setelah bertahun-tahun. Sama seperti bagaimana alam semesta ini terbentuk. Tak ada sesuatu yg berharga yg dapat diperoleh dlm waktu semalam. Dalam banyak hal, meditasi memang berat. Dibutuhkan disiplin yg panjang, dan kadang-kadang terjadi proses praktik yg menyakitkan. Setiap kali anda duduk, sebenarnya anda memperoleh hasil, tetapi hasilnya sangat halus. Semuanya terjadi jauh di dalam pikiran, dan mewujudkan diri jauh di kemudian hari. Jika anda duduk, terus-menerus mencari perubahan besar yg mendadak, anda malahan tdk akan dapat melihat berbagai perubahan halus yg sebenarnya sudah terjadi. Lalu anda merasa patah semangat, menyerah, dan bersumpah bahwa perubahan-perubahan seperti itu tdk akan pernah terjadi. Kesabaranlah kuncinya. Kesabaran. Sekalipun anda tdk mempelajari hal lain di dalam meditasi, setidak-tidaknya anda belajar kesabaran. Dan itulah pelajaran paling berharga yg ada.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar